7 Langkah Memulai Budidaya Nila Skala Kecil Yang Perlu di Perhatikan

0

Budidaya nila

Pernahkah Anda ingin membudidayakan ikan Anda sendiri?

Apakah Anda memiliki keinginan untuk memelihara makanan Anda sendiri untuk gaya hidup yang lebih mandiri dan sehat?

Nah, budidaya nila mungkin cocok untuk Anda.

Nila adalah ikan air hangat, kuat yang mudah tumbuh. Anda tidak harus memiliki jempol "biru", tetapi ada baiknya melakukan beberapa perencanaan sebelum Anda mulai bertani nila. Anda ingin membuat sistem pertumbuhan yang mudah dirawat dan sesuai dengan gaya hidup Anda.

Nila enak untuk dimakan dan memiliki fillet putih yang lembut. Ada ratusan resep ikan nila, sehingga Anda dapat membuat makanan baru yang sehat untuk rumah tangga Anda.

Ikan nila segar diminati, tidak hanya untuk konsumsi rumah tangga, tetapi juga oleh restoran dan gerai makanan lain di pinggir jalanan.

Ikan nila sering ditanam bersama atau berdampingan dengan sayuran dalam sistem akuaponik.

Nutrisi dari limbah ikan nila dapat digunakan oleh sayuran (selada, kangkung, tomat, mentimun, dan tanaman lainnya) untuk pertumbuhan dan ini membantu menjernihkan air.

Berikut adalah 7 langkah memulai budidaya nila yang akan membantu Anda mulai menanam nila:

1. Lakukan inventarisasi cepat tentang motif dan kesiapan pribadi Anda.

Mengapa Anda ingin memelihara ikan nila? Tentukan apa tujuan Anda. Apakah Anda ingin membudidayakan ikan untuk memberi makan keluarga Anda?

Jika Anda menanam cukup banyak ikan? Apakah Anda ingin menjualnya di pasar petani lokal? Apakah Anda ingin belajar budidaya ikan nila dalam skala kecil sebelum merambah ke perusahaan komersial yang lebih besar?

Sumber daya apa yang Anda miliki?

Apakah Anda memiliki sumber air yang tersedia untuk Anda. Misalnya kolam pertanian atau sungai di properti Anda. Jangan khawatir jika Anda tidak memiliki sumber air alami yang tersedia. Nila adalah ikan air tawar dan telah berhasil ditanam di air keran yang dikondisikan.

Apakah Anda memiliki bahan yang tersedia yang dapat Anda gunakan sebagai bagian dari usaha pertanian Anda.

Anda tidak memerlukan banyak uang untuk mulai budidaya nila, tetapi Anda mungkin membutuhkan anggaran yang tidak terlalu besar untuk membeli ikan dan beberapa barang lainnya.

Lihatlah cara-cara untuk menggunakan sumber daya yang Anda miliki. Misalnya, kolam plastik, Kolam Terpal, Atau Ember  mungkin merupakan "tangki" yang sempurna untuk menampung ikan pertama Anda.

Bisakah Anda mempelajari teknik pemeliharaan ikan? Nila mudah tumbuh, tetapi Anda perlu pendidikan untuk mempelajari cara memelihara ikan ini dengan sukses.

Jika penilaian pribadi Anda menegaskan bahwa memelihara nila adalah untuk Anda, lanjutkan ke langkah-langkah berikut.

2. Sesuaikan dengan lingkungan anda.

Sebelum Anda mulai beternak nila, bahkan untuk konsumsi di rumah, Anda harus memeriksa dengan lingkungan Anda untuk menentukan apakah ada yang akan terganggu dengan keberadaan kolam nila anda. Setiap daerah memiliki pedomannya sendiri.

Anda mungkin juga bisa mendapatkan bantuan untuk menanam nila dari agen penyuluh budidaya daerah bagian Anda.

Jika Anda berniat untuk menjual ikan yang Anda pelihara, maka Anda akan ingin mengatur bisnis Anda. Anda dapat mendaftar sebagai kepemilikan tunggal, kemitraan, korporasi, atau LLC.

Untuk usaha bisnis, mungkin juga ada izin komersial, izin operasi, dan persyaratan lain yang mungkin diperlukan oleh negara.

PERHATIAN: Nila adalah ikan invasif dan dapat dengan cepat menggantikan populasi ikan asli, jika Anda memasukkannya ke perairan alami. Anda harus berhati-hati untuk memastikan Anda membuang ikan hidup atau air limbah yang mengandung telur atau bibit dengan benar.

3. Menyusun rencana dan anggaran.

Luangkan waktu untuk mengembangkan rencana bagaimana Anda akan membesarkan ikan nila Anda. Ini tidak harus berupa rencana formal atau bahkan tertulis, tetapi Anda perlu memikirkan hal-hal berikut:

Bagaimana Anda akan belajar tentang budidaya nila? Misalnya, apakah Anda akan membeli buku, menghubungi agen penyuluhan negara bagian Anda, menggunakan sumber online seperti di ilmudaring ini, atau menghadiri kursus tentang budaya nila.

Apa anggaran Anda? Jumlah uang yang Anda miliki untuk proyek Anda akan berpengaruh pada apakah Anda membeli bahan baru atau bekas, atau apakah Anda mencoba berimprovisasi menggunakan bahan yang sudah Anda miliki.

Apakah Anda perlu membeli barang, seperti tangki, biofilter, aerator, jaring, pakan, atau peralatan lainnya? Jika demikian, di mana Anda akan mendapatkannya?

Bagaimana Anda akan memelihara ikan Anda? Apa yang akan Anda beri makan mereka dan kapan? Bagaimana Anda akan mempertahankan tingkat yang tepat dari oksigen terlarut, karbon dioksida, pH, dan senyawa nitrogen yang ada dalam air? Bagaimana Anda akan menjaga ikan air hangat ini pada suhu yang tepat? Nila mampu bertahan dalam berbagai kondisi lingkungan, tetapi Anda perlu mencoba mengoptimalkan kondisi pertumbuhannya untuk hasil terbaik.

Apakah Anda berniat membudidayakan ikan sehingga Anda tidak perlu membeli benih atau benih? Jika ya, jenis sistem penetasan apa yang akan Anda gunakan?

Apa yang akan Anda lakukan ketika ikan siap panen? Apakah Anda berniat menggunakannya untuk makanan rumah tangga Anda atau menjualnya ke pasar lokal?

4. Siapkan sistem budidaya nila Anda.

Nila dapat tumbuh dengan sukses di berbagai lingkungan, termasuk kolam tanah, keramba, terpal, dan tangki. Petani perkotaan bahkan telah melaporkan menanamnya di tempat sempit.

Menanam ikan di kolam mungkin merupakan metode yang paling sederhana. Anda bahkan dapat membiarkan ikan memakan makanan alami yang tersedia di kolam

Jika Anda menggunakan tangki atau sangkar, Anda perlu membeli bahan yang diperlukan untuk memasang sistem ini. Jika Anda menggunakan tangki, terutama di mana air tidak disirkulasi ulang, Anda mungkin perlu mengondisikan air selama beberapa hari sebelum memasukkan ikan Anda.

Jadi atur lingkungan budaya Anda. Mungkin yang terbaik adalah memulai dari yang kecil dan berkembang menjadi sistem yang lebih besar, seiring bertambahnya pengalaman Anda.

5. Dapatkan ikan untuk memulai peternakan Anda.

Sekarang setelah lingkungan budidaya Anda siap, sekarang saatnya untuk memasukkan ikan ke dalam sistem Anda untuk pertumbuhan. Biasanya, Anda akan membeli benih ikan nila (ikan muda dengan kisaran 0,75″ hingga 2,0″). Temukan dealer terkemuka untuk membeli ikan Anda.

Setelah Anda menerima bibit, Anda mungkin perlu menyesuaikan bibit secara perlahan dengan suhu, pH, dan kondisi air umum di lingkungan pertumbuhan. Perkenalkan tanaman ikan baru Anda ke lingkungan pertumbuhan dan mulailah bertani.

Catatan: Anda juga dapat membeli benih (ikan kurang dari 0,75 ), tetapi mereka membutuhkan lebih banyak perhatian untuk pertumbuhannya.

6. Besarkan ikan Anda ke ukuran yang bisa dipanen.

Selama fase pertumbuhan Anda perlu memberi makan ikan Anda dan menjaga kondisi lingkungan yang menguntungkan.

Pertumbuhan terbaik terjadi ketika kimia air dipertahankan dalam kisaran optimal. Untuk ikan nila, nilai kimia air yang direkomendasikan adalah sebagai berikut:

Suhu: 80-100 ° F, 85 ° F optimal

(Catatan: nila akan memperlambat makannya pada 75 ° F, akan menjadi lemah pada 60 ° F dan mati pada 50 ° F)

Oksigen Terlarut: 5-7 ppm (bagian per juta)

PH: 7-7,5

Amonia Bebas (bukan total amonia): optimal=0, 2ppm akan membunuh, 1ppm akan memperlambat pertumbuhan.

Nitrit: 0,3 mg/l atau kurang

Nitrat: 200-300 ppm

CO2: 20 mg/l atau kurang

Klorin: 0

Budidaya Nila Sama seperti menanam kebun sayur tradisional yang membutuhkan perawatan dan pemeliharaan yang tepat, Anda perlu mengawasi “air” Anda untuk mendorong pertumbuhan yang optimal. Dalam kondisi pertumbuhan yang tepat, benih ikan nila akan mencapai ukuran yang dapat dipanen dalam 8 bulan.

Selain memelihara ikan Anda untuk makanan, Anda mungkin ingin menyisihkan beberapa ikan dewasa Anda sebagai pemulia untuk menghasilkan benih dan benih untuk "menanam kembali" ikan Anda untuk panen berikutnya. Ini benar-benar cara untuk membuat peternakan nila Anda mandiri.

7. Panen ikan Anda.

Setelah fase pertumbuhan, ikan Anda siap untuk dipanen dan Anda dapat mulai menikmati hasil kerja keras Anda. Temukan beberapa resep nila baru yang menarik dan siapkan beberapa makanan sehat dan lezat untuk dinikmati keluarga Anda.

Jika Anda berniat untuk menjual ikan Anda, maka mulailah program pemasaran dan penjualan ikan nila Anda.

Demikaian lah artikel budidaya nila yang dapat kami uraikan, pokok penting dari artikel ini adalah yang perlu anda perhatikan sebelum budidaya ikan nila.

Telusuri lebih lengkap tentang Budidaya Ikan Nila

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.
Posting Komentar (0)

buttons=(Accept !) days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Learn More
Accept !
To Top